Upacara Adat Kesenian

Di Indonesia upacara pernikahan dilakukan dengan dua cara,
tradisional dan modern. Adakalanya pengantin menggunakan kedua cara tersebut, biasanya dalam dua upacara terpisah.

Upacara tradisional

Upacara pernikahan secara tradisional dilakukan menurut aturan-aturan adat setempat. Indonesia memiliki banyak sekali suku yang masing-masing memiliki tradisi upacara pernikahan sendiri. Dalam suatu pernikahan campuran, pengantin biasanya memilih salah satu adat, atau adakalanya pula kedua adat itu dipergunakan dalam acara yang terpisah.

Upacara modern

Upacara pernikahan modern dilakukan dengan mengikuti aturan-aturan dari luar negeri. Biasanya gaya yang dipakai adalah gaya Eropa. Pernikahan yang dilakukan dengan aturan Islam mungkin dapat juga dimasukkan ke dalam kategori upacara pernikahan modern.

Nadya Andia Upacara Adat & Kesenian

Vendor upacara adat dan kesenian adalah vendor yg memiliki profesionalitas dan ekspert dibidangnnya, salah satunnya adalah Pernikahan adat Sunda saat ini lebih disederhanakan, sebagai akibat percampuran dengan ketentuan syariat Islam dan nilai-nilai “keparaktisan” dimana “sang penganten” ingin lebih sederhana dan tidak bertele-tele. Adat yang biasanya dilakukan meliputi¬†acara pengajian, siraman (sehari sebelumnya, acara “seren sumeren” calon pengantin. Kemudian acara sungkeman, “nincak endog (nginjak telor), “meuleum harupat”( membakar lidi tujuh buah), “meupeuskeun kendi” (memecahkan kendi, sawer dan “ngaleupaskeun “kanjut kunang (melepaskan pundi-pundi yang berisi uang logam). Acara “pengajian” yang dikaitkan dan menjelang pernikahan tidak dicontohkan oleh Nabi Saw. namun ada beberapa kalangan yang menyatakan bahwa hal itu suatu kebaikan dengan¬†tujuan mendapatkan keberkahan dan ridho Allah Swt yaitu melalui penyampaian “do’a”.